Peng Shuai: Human Rights Watch menuduh IOC melakukan pencucian olahraga dalam kasus bintang tenis China
Tennis

Peng Shuai: Human Rights Watch menuduh IOC melakukan pencucian olahraga dalam kasus bintang tenis China

Selama konferensi pers virtual Selasa, Direktur HRW China Sophie Richardson mencela peran IOC dalam berkolaborasi dengan pihak berwenang China dalam kemunculan kembali Peng Shuai.

“Pada tahun 2008 kami berharap mereka [the IOC] akan menunjukkan beberapa tulang punggung dan mewajibkan otoritas China untuk memenuhi beberapa janji dasar,” kata Richardson, mengacu pada saat China pertama kali menggelar Olimpiade.
“Saya hampir berpikir kembali ke masa-masa itu karena, jika tidak ada yang lain, IOC telah menunjukkan dalam beberapa hari terakhir betapa putus asanya mempertahankan Olimpiade di rel tidak peduli biaya manusia,” tambah Richardson, mengacu pada tahun depan. Olimpiade Musim Dingin Beijing. Beijing adalah kota pertama yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas dan Musim Dingin.

Pada hari Minggu, IOC mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa presidennya, Thomas Bach, melakukan panggilan video selama 30 menit dengan tiga kali Olympian Peng Shuai, bergabung dengan seorang pejabat olahraga China dan seorang pejabat IOC.

Pernyataan itu mengatakan bahwa, selama panggilan, Peng tampak “baik-baik saja” dan “santai,” dan mengatakan dia “ingin privasinya dihormati.” IOC tidak menjelaskan bagaimana panggilan video dengan Peng diatur.

Peng Shuai digambarkan beraksi dalam pertandingan putaran pertama tunggal putri melawan Nao Hibino dari Jepang pada hari kedua Australia Terbuka 2020 di Melbourne Park.

‘Kejutan besar’

HRW juga menyarankan IOC harus berbuat lebih banyak untuk melindungi atlet Olimpiade China.

“Ini adalah urutan yang sangat berbeda untuk melihat Thomas Bach, dalam sebuah foto dengan seorang wanita, Peng Shuai, di bawah tekanan yang kuat, kita cukup dapat berasumsi dari kasus lain, untuk menarik kembali klaimnya tentang penyerangan seksual, daripada memikirkan melakukan segala sesuatu di dalamnya. dia dan kekuatan organisasi untuk memanggilnya dan memastikan bahwa dia diberikan dukungan dan penyelidikan dan penuntutan yang mungkin diperlukan,” kata Richardson.

Sebagai tanggapan, IOC mengatakan kepada CNN bahwa “Olimpiade adalah satu-satunya acara yang menyatukan seluruh dunia dalam kompetisi damai.” “Mereka adalah simbol persatuan yang paling kuat dalam semua keragaman kita yang diketahui dunia,” kata pernyataan IOC.

“Di dunia kita yang rapuh, kekuatan olahraga untuk menyatukan seluruh dunia, terlepas dari semua perbedaan yang ada, memberi kita semua harapan untuk masa depan yang lebih baik.

“Mengingat partisipasi yang beragam di Olimpiade, IOC harus tetap netral dalam semua masalah politik global.

“Setiap saat, IOC mengakui dan menjunjung tinggi hak asasi manusia sebagaimana tercantum dalam Prinsip-Prinsip Dasar Piagam Olimpiade dan dalam Kode Etiknya.

“Kami bertanggung jawab untuk memastikan penghormatan Piagam Olimpiade sehubungan dengan Pertandingan Olimpiade dan mengambil tanggung jawab ini dengan sangat serius.

“Semua pihak yang berkepentingan harus memberikan jaminan bahwa prinsip-prinsip Piagam Olimpiade akan dihormati dalam konteks Olimpiade, dan penyelenggara Jepang dan China telah melakukannya untuk Olimpiade Tokyo 2020 baru-baru ini dan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 mendatang. “

Kemampuan untuk melaporkan di Cina

Kekhawatiran diangkat selama konferensi pers HRW mengenai kemampuan untuk melaporkan di China dan bagaimana hal itu dapat berdampak pada situasi Peng yang sedang berlangsung.

“Sangat sulit untuk melaporkan apa yang terjadi di China,” kata Direktur Inisiatif Global untuk Human Rights Watch, Minky Worden.

“Pejabat China tidak hanya memblokir penyelidikan yang didukung PBB atas pelanggaran hak asasi manusia, tetapi juga jurnalis yang diandalkan dunia untuk mengungkap pelanggaran baru.

“Jadi, merupakan kejutan besar pada hari Minggu melihat presiden Komite Olimpiade Internasional dan pejabat senior mewawancarai atlet Olimpiade tiga kali China dan mantan pemain tenis ganda nomor satu dunia Peng Shuai melalui video,” tambah Worden.

Peng, 35, hilang pada 2 November setelah dia mengatakan di media sosial China bahwa dia telah diserang secara seksual dan dipaksa melakukan hubungan seksual dengan Zhang Gaoli, 75, yang adalah wakil perdana menteri China dari 2013 hingga 2018.

Tuduhan itu disensor di Cina daratan. Sinyal siaran CNN juga disensor selama pelaporan Peng.

Sebelumnya pada hari Selasa, Kementerian Luar Negeri China mengatakan pemerintah berharap “spekulasi jahat” tentang kesejahteraan dan keberadaan Peng akan berhenti, dan bahwa kasusnya tidak boleh dipolitisasi.

Zhao Lijian, juru bicara kementerian luar negeri China, menolak berkomentar apakah pemerintah China akan meluncurkan penyelidikan atas tuduhan penyerangan seksual Peng terhadap mantan Wakil Perdana Menteri Zhang. Dia mengulangi komentar sebelumnya yang dibuat kepada wartawan, mengatakan situasi Peng “bukan masalah diplomatik.”

Peng, juara ganda grand slam dua kali dan salah satu pemain tenis top China, secara terbuka menuduh Zhang memaksanya melakukan hubungan seks di rumahnya, menurut tangkapan layar dari unggahan media sosial yang telah dihapus tertanggal 2 November.

Hilangnya dia dari kehidupan publik selama lebih dari dua minggu setelah tuduhan itu memicu curahan perhatian internasional, dengan Asosiasi Tenis Wanita dan Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerukan penyelidikan atas tuduhan serangan seksualnya.

Posted By : keluaran hk hari ini